Salah satu penyakit yang menyerang banyak anak dan berbahaya adalah difteri. Penyakit yang disebabkan oleh bakteri ini dapat menghasilkan racun yang merusak jaringan di dalam tubuh. Difteri menyerang tenggorokan dan hidung. Dapat dicegah dengan mengimunisasi DTP (difteri, tetanus, pertusis / pentavalent).

Sayangnya masih banyak orangtua yang menganggap kebutuhan vaksin pada anak tidak penting. Ibu, diversii umumnya menyerang selaput lendir dalam hukuman dan tenggorokan, juga bisa mempengaruhi kulit. Penyakit yang disebabkan oleh bakteri difteri ini sangat menular dan merupakan infeksi serius yang berhasil melindungi jiwa.

Menurut data WHO, diumumkan bahwa ada 7.097 kasus yang diterima di seluruh dunia pada 2016. Di Indonesia sendiri ada 3.353 kasus difteri yang dikirim dari 2011 hingga 2016. Dari data yang diperoleh, 110 diambil oleh dunia. Sayangnya 90% dari mereka yang menolak bakteri difteri tidak memiliki imunisasi difteri lengkap.

Penyebab Difteri

Dipisahkan oleh bakteri Corynebacterium diphtheriaev. Transmisi difteri sangat mudah. Melalui percikan air liur melalui batuk atau bersin. Melalui barang-barang yang sudah terkontaminasi dengan bakteri Corynebacterium diphtheriaev dan menyentuh langsung dari penderita difteri yang terluka.

Gejala Difteri

Bakteri difteri menghasilkan racun yang berbahaya dan dapat menyebabkan kematian. Karena itu, pahami masalah pastinya. Namun, beberapa kasus menunjukkan jika pasien tidak menunjukkan gejala apa pun. Sebenarnya mereka tidak menyadari jika dia menentang bakteri difteri.Gejala Difteri

Terjadi ketika 2-5 hari sejak ada yang menyangkal kuman. Penyebab yang muncul antara lain:

  • Lapisan abu-abu tipis menutupi tenggorokan dan amandel.
  • Demam dan menggigil
  • Nyeri tenggorokan dan suara serak.
  • Kesulitan bernafas atau bernafas cepat.
  • Pembengkakan kelenjar getah bening di leher.
  • Gugup dan lelah.
  • Pilek yang awalnya cair, tetapi bisa dicampur dengan darah.
  • Batuk yang keras.
  • Tidak nyaman.
  • Bicara tentang berkeliaran.
  • Tanda-tanda syok, seperti kulit pucat dan dingin, berkeringat, dan detak jantung cepat.

Bagaimana Cara Mencegah Bakteri Difteri Ini?

Faktor Risiko untuk Difteri

Beberapa faktor risiko untuk difteri meliputi:

  • Anak-anak di bawah usia 5 tahun dan orang tua di atas usia 60 tahun.
  • Belum mendapat vaksinasi difteri.
  • Mengunjungi daerah dengan imunisasi difteri rendah.
  • Sistem kekebalan yang melemah, seperti orang dengan HIV / AIDS.
  • Gaya hidup tidak sehat.
  • Lingkungan dengan kebersihan dan sanitasi yang buruk.

Diagnosis Difteri

Dokter akan mendiagnosis dengan melakukan wawancara medis, secara fisik memeriksa untuk melihat lapisan abu-abu pada amandel atau di tenggorokan dan memperbesar kelenjar getah bening di leher, dan memeriksa dukungan dengan memeriksa sampel jaringan di laboratorium untuk mengkonfirmasi diagnosis.

Pengobatan Difteri

Beberapa langkah yang akan diambil dokter, termasuk:

  • Memberikan antitoksin, untuk melawan racun yang diproduksi oleh bakteri. Jika dikaitkan dengan antitoksin, dokter akan memberikan antitoksin pada dosis rendah dan meningkatkannya secara bertahap.
  • Memberikan antibiotik untuk mengobati infeksi di bawah pengawasan dokter.
  • Saran untuk meningkatkan vaksin difteri setelah pasien kembali sehat, untuk membangun pertahanan terhadap difteri.

Komplikasi Difteri

Beberapa komplikasi dari difteri yang dapat terjadi antara lain:

  • Jalan napas tertutup.
  • Kerusakan otot jantung (miokarditis).
  • Kerusakan saraf (polineuropati).
  • Kehilangan mobilitas (kelumpuhan).
  • Infeksi paru-paru (pneumonia hingga gagal pernapasan).
  • Difteria hipertoksik yang mencegah perdarahan dan gagal ginjal.

Pencegahan Difteri

Beberapa upaya untuk mencegah difteri termasuk:

  • Vaksinasi difteri diberikan melalui imunisasi DPT (Difteri, Tetanus, Pertusis) lima kali ketika anak meningkat 2 bulan, 3 bulan, 4 bulan, 18 bulan, dan usia 4-6 tahun.
  • Vaksinasi difteri diberikan melalui imunisasi Td atau Tdap untuk anak di atas 7 tahun dan harus diulang setiap 10 tahun, termasuk untuk orang dewasa.

Kapan Harus Pergi ke Dokter?

Hubungi dokter Anda segera untuk mendapatkan solusi terbaik jika ada masalah di atas. Untuk melakukan pemeriksaan, Anda dapat langsung membuat janji dengan dokter di rumah sakit pilihan di sini.